15 Keutamaan Menuntut Ilmu dan Pentingnya Belajar



Bismillah

Sebagaimana yang kita ketahui, Allah memberikan 3 potensi dasar manusia. Yaitu fisik/jasmani/badan; ruhiyah/rohani/qalb; akal/otak/pemikiran/fikroh. Ini adalah bekal yang Allah titipkan pada kita, agar kita bisa menjalankan apa yang Allah maksudkan dalam penciptaan manusia.

Tujuan Allah menciptakan manusia apa?

Surat Adz Dzariyat 56

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْاِنْسَ اِلَّا لِيَعْبُدُوْنِ

Artinya: "Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku,"

Ini yang harus tertanam dalam benak kita, bahwa Allah menciptakan kita di dunia ini bukan maksudnya kita bisa hidup sebebas-bebasnya tanpa memiliki tuntunan. Kita bisa hidup sebebas-bebasnya sesuai apa yg kita kehendaki atau sesuai apa yang anggap sebagai hak asasi.

Kita hidup dengan segala potensi dari Allah untuk menikmati apa yang Allah sajikan, namun semuanya tetap ada tuntunan yang bernama syariat.

Bahwa kemudian ada manusia-manusia yang menolak syariat dan menganggap hidup bebas adalah hak mereka, ini dipastikan mereka belum mengenal siapa pencipta mereka dan belum tahu apa maksud mereka diciptakan.

Ini pondasi awal, kenapa kemudian kita memilih menjadi muslim. Karena hanya Islam yang memberi tuntunan jelas bagaimana kita menjalani kehidupan sesuai yang diinginkan pencipta kita.

Ada FISIK, RUH/QALB, AKAL yang Allah titipkan. Untuk kita bisa memahami jalan yang paling benar ini. Namun untuk mengetahui apa yang harus dilakukan terhadap ketika titipan Allah tersebut, kita perlu informasi.

Kita tahu apa yang terbaik utk fisik kita.....dari informasi.

Kita tahu apa yang terbaik untuk qalbu kita... juga dari informasi.

Kita tahu apa yang dibutuhkan oleh akal kita... tentunya informasi.

Informasi membuat kita tahu bagaimana bersikap. Informasi bisa mengubah kebiasaan kita, perilaku kita, mempengaruhi pilihan-pilihan kita.

Tanpa informasi, kita blank.

Nama lain dari informasi adalah ILMU.

Itulah kenapa, menuntut ilmu atau tarbiyah Islamiyah (yang meliputi urusan dunia akhirat) itu menjadi kewajiban setiap muslim. Kewajibannya menuntut ilmu, bukan sekolah. Karena sekolah sendiri baru hadir sejak Revolusi Industri.

Zaman Rasulullah, sahabat, masa kekhalifahan, orang-orang menuntut ilmu melalui lingkaran-lingkaran tarbiyah. Kelompok-kelompok pembinaan/pendidikan. Namun Revolusi Industri yang mulai membangun institusi pendidikan untuk kepentingan mereka menjalankan pembangunan skala besar saat itu.

Semua muslim, tanpa dikecualikan, wajib terus menuntut ilmu sampai akhir hayatnya karena ilmu itu gak ada habisnya. Apalagi dalil menuntut ilmu sudah tertera dalam Al Quran dan hadist. Allah SWT menyeru menuntut ilmu bukan semata-mata untuk kebaikan di dunia, tetapi bekal hingga akhirat.

Terdapat juga keutamaan menuntut ilmu selain bisa menaikkan derajat mereka, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Barang siapa yang menempuh perjalanan untuk mencari ilmu, maka akan Allah mudahkan jalannya menuju surga.” (HR. Muslim).

 

Pentingnya Menuntut Ilmu

Ilmu di tataran paling awal, adalah untuk mengubah seseorang yang tadinya tidak tahu menjadi tahu.  Kemudian seiring dengan perjalanannya, dari tahu menjadi bisa, dari bisa menjadi terbiasa. Nah proses yang akan kita bahas hari ini adalah proses pertama, dari TIDAK TAHU menjadi TAHU.

Caranya adalah dengan menuntut ilmu.

Tapi kita gak boleh sekedar tahu aja, kita harus lanjutin ke fase berikutnya, yaitu menjadi BISA dan menjadi TERBIASA, yang insyaallah akan kita bahas kemudian.

Di dalam Islam, menuntut ilmu juga merupakan suatu ibadah kepada Allah dan terdapat beberapa tahapan dalam proses menuntut ilmu. Pentingnya mempunyai ilmu adalah untuk membuktikan kekuasaan Allah SWT.

Ilmu dalam islam itu luas. Kita nggak bisa memisahkan ilmu dunia dengan ilmu akhirat, karena buat kita kehidupan dunia dan akhirat itu selalu terkait satu sama lain.

Coba mungkin teman-teman cari contoh satu hal yang kita lakukan di dunia yang gak ada kaitannya dengan akhirat?

Buat muslim, urusan dunia itu terikat dengan akhirat. Meski kemudian ada sekelompok manusia yang ingin memisahkan urusan dunia dan akhirat. Menafikan urusan akhirat dari urusan dunianya. Inilah yang disebut dengan paham sekulerisme.

Rasulullah SAW pernah bersabda: “Barangsiapa menghendaki kehidupan dunia maka dengan ilmu, dan barangsiapa yang menghendaki kehidupan akhirat maka dengan ilmu, dan barangsiapa yang menghendaki keduanya (kehidupan dunia dan akhirat) maka dengan ilmu.”

Makanya saya mencoba nggak memisahkan term dunia akhirat. Karena semua urusan dunia kita gak ada yang bisa kita lepaskan dari urusan akhirat, bahkan untuk hal-hal yang mubah. Misalnya....makan dan tidur. Urusan buang hajat, urusan memotong kuku. Bahkan hal terkecil sekalipun berhubungan dengan akhirat.

Makanya buat kita, sebaiknya kita buang jauh istilah agama itu hanya untuk urusan akhirat saja. Ini hanya dipahami oleh paham sekuler, yang memisahkan dunia dan akhirat.

 

15 Keutamaan Menuntut Ilmu

Menuntut ilmu merupakan hal yang wajib dilakukan oleh kita sebagai umat manusia. Karena dengan menuntut ilmu dapat memperluas wawasan kita tentang pengetahuan sehingga kita dapat diakui oleh lingkungan masyarakat yang ada di sekitar kita. Selain itu, menuntut ilmu juga salah satu bentuk ibadah  yang diwajibkan di dalam Islam.

Berikut ini saya ingin menyampaikan beberapa keutamaan menuntut ilmu, yang isinya masyaallah indah sekali. Semoga saya bisa menyampaikannya dengan baik sehingga teman2 bisa menyerap sebaik mungkin.

 

1. Dapat Mengetahui Kebenaran

Dengan Ilmu kita bisa menjadi saksi kebenaran tentang keberadaan Allah dan itu disebutkan dalam firman Allah SWT:

“Allah menyatakan bahwasanya tidak ada Tuhan (yang berhak untuk disembah) melainkan Dia, Yang Menegakkan Keadilan. Para malaikat dan orang-orang berilmu (juga yang menyatakan demikian itu). Tak ada Tuhan yang berhak disembah melainkan Dia, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. Ali Imran : 18)

 

2. Bagi orang yang menyampaikan ilmu, dia akan mendapatkan pahala sama dengan orang yang diajarkan

Dari penjelasan Abu Mas’ud Uqbah bin Amir Al Anshari radhiyallahu ‘anhu, ia memaparkan berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

“Barangsiapa yang menunjuk kepada kebaikan maka dia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengerjakannya.” (HR. Muslim) 

Kemudian diperkuat dengan hadits lainnya yang melengkapi penjelasan sebelumnya yakni, sabda Rasulullah berikut ini :

“Barang siapa mengajarkan suatu ilmu, maka dia mendapatkan pahala dari orang-orang yang mengamalkannya dengan tidak mengurangi sedikit pun pahala orang yang mengerjakannya itu.” (HR Ibnu Majah)

Ini salah satu keutamaan berda’wah yang luar biasa. Pahalanya ikut mengalir buat kita selama orang yang kita beri ilmu menjalankan amal shalihnya.

 

3. Tanda Seseorang Diberikan Petunjuk dan Hidayah

Ketika seorang hamba mendapatkan kemudahan untuk memahami serta mempelajari ilmu syar’i. Itu berarti bahwa Allah telah menghendaki kebaikan bagi hamba tersebut, serta membimbing hambanya menuju kepada perihal yang diridhai-Nya.

Dengan keberadaan ilmu tersebut kehidupannya menjadi berarti, masa depannya cemerlang, selain itu juga kenikmatan yang tak pernah dirasakan di dunia pun akan diraihnya. Hal tersebut telah dikatakan pada Hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang berbunyi:

“Siapa yang Allah kehendaki kebaikan kepada seorang hamba maka Ia akan difahamkan tentang agamanya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Selain itu juga ada hadits lain yang berbunyi :

“Sesungguhnya Allah S.W.T menciptakan makhluk-Nya dalam kegelapan, Lalu Allah memberikan kepada mereka dari cahaya-Nya, maka siapa yang mendapatkan cahaya tersebut, maka dia mendapatkan hidayah, dan siapa yang tidak mendapatkannya maka dia tersesat.” (HR. Ahmad, Tirmidzi, Ibnu Hibban dan Al-Hakim. Disahihkan oleh syaikh Al-Albani)

 

4. Ahli Ilmu Lebih Utama Daripada Ahli Ibadah

Ilmu saja sebenarnya merupakan bagian dari sebuah ibadah, yaitu jika ilmu yang kita miliki diajarkan kepada manusia lain akan bernilai jariyah. Selain itu dengan Ilmu kita dapat lebih mengerti tentang ibadah yang kita lakukan sehingga niat, maksud, dan tujuan dari kita ibadah lebih terarahkan.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Sesungguhnya keutamaan seorang yang berilmu dibanding ahli ibadah, seperti keutamaan bulan di malam purnama dibanding seluruh bintang- bintang.” (HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah)

Dimana yang dimaksud dalam hadits ini bahwasanya ahli ilmu itu sangat sedikit sedangkan ahli ibadah, itu bisa mencakup hampir seluruh muslim yang jumlahnya sangat banyak.

 

5. Terhindar dari Fitnah dan Laknat Allah Azza Wa Jalla

Hal ini telah disebutkan dalam sebuah hadits yang di riwayatkan oleh sahabat Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Sesungguhnya dunia itu terlaknat, terlaknat segala isinya, kecuali zikir kepada Allah dan amalan- amalan ketaatan, demikian pula seorang yang alim atau yang belajar.” (HR.Tirmidzi dan Ibnu Majah, dihasankan oleh syaikh Al-Albani dalam sahih al-jami’)

Dalam menjelaskan makna dari hadits tersebut, syaikh Al-Munawi berkata: “dunia terlaknat, disebabkan karena ia memperdaya jiwa-jiwa manusia dengan keindahan dan kenikmatannya, yang memalingkannya dari beribadah kepada Allah lalu mengikuti hawa nafsunya.” (Tuhfatul ahwadzi:6/504)

 

6. Orang yang Paling Takut Pada Allah Adalah Orang Yang Berilmu

Allah berfirman:

“Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama” (QS. Fathir: 28).

Ibnu Katsir rahimahullah berkata, “Sesungguhnya yang paling takut pada Allah dengan takut yang sebenarnya adalah para ulama (orang yang berilmu). Karena semakin seseorang mengenal Allah Yang Maha Agung, Maha Mampu, Maha Mengetahui dan Dia disifati dengan sifat dan nama yang sempurna dan baik, lalu ia mengenal Allah lebih sempurna, maka ia akan lebih memiliki sifat takut dan akan terus bertambah sifat takutnya.” (Tafsir Al-Qur’an Al-‘Azhim, 6: 308).

 

7. Allah Tidak Memerintahkan Nabi-Nya Meminta Tambahan Selain Ilmu

Allah berfirman:

“Dan katakanlah,‘Wahai Rabb-ku, tambahkanlah kepadaku ilmu“. (QS. Thaaha [20] : 114). Ini dalil tegas diwajibkannya menuntut ilmu.

  

8. Orang Yang Di pahamkan Agama Adalah yang Dikehendaki Kebaikan

Dari Mu’awiyah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Barangsiapa yang Allah kehendaki mendapatkan seluruh kebaikan, maka Allah akan memahamkan dia tentang agama.” (HR. Bukhari dan Muslim).

 

9. Amalan yang Tidak Akan Terputus

Mencari ilmu merupakan bentuk amalan yang tidak akan terputus. Sebagaimana anjuran menuntut ilmu dari buaian hingga liang lahat, maka amalan ini merupakan amalan yang harus terus dilakukan. Meskipun haditsnya ternyata palsu, tapi kita bisa mengambil hikmah dari kalimat tersebut, bahwa sejatinya ilmu itu nggak akan habis meski setiap hari kita gali hingga tutup usia kita.

Hal ini juga ditegaskan dalam hadits berikut ini :

”Jika manusia meninggal maka terputuslah amalnya, kecuali tiga perkara: shodaqoh jariahnya, ilmu yang bermanfaat dan anak yang sholeh yang mendoakan kedua orang tuanya,” (HR Bukhori dan Muslim)

 

10. Perintah Allah SWT

Perintah menuntut ilmu merupakan perintah langsung dari Allah kepada nabinya Muhammad SAW untuk meminta ditambahkan ilmu seperti pada  tujuan penciptaan manusia menurut Islam. Maka sebagai umatnya kita juga wajib melaksanakan perintah ini.  Sebagaimana dalam firman Allah,

“Dan katakanlah: Ya Rabb ku, tambahkanlah kepadaku ilmu” (QS.Thahaa 114)

 

11. Orang Berilmu Akan Diangkat Derajatnya

Dengan mencari ilmu, maka kita akan menjadi seorang yang berilmu dan sebagai cara  sukses dunia akhirat menurut Islam. Jangan lupa bahwa janji Allah yang kepada mereka yang berilmu ialah mengangkat derajat mereka.

Sebagaimana dalam artikel berikut ini :

“Allah mengangkat orang beriman dan memiliki ilmu diantara kalian beberapa derajat dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan). (QS. Mujadilah 11)

 

12. Keberadaan Ilmu Merupakan Sebuah Anugerah

Ilmu merupakan sebuah anugerah dan juga  dasar hukum Islam yang di karuniakan Allah SWT .  Maka dari itu, mencari ilmu merupakan sebuah keutamaan yang luar biasa, sebagaimana dalam firman Allah SWT berikut ini :

“Allah menganugerahkan al-hikmah (kefahaman yang dalam tentang Al-Quran dan As-Sunnah) kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang dianugerahi hikmah, ia benar-benar telah dianugerahi karunia yang banyak. Dan hanya orang-orang yang berakallah yang dapat mengambil pelajaran (dari firman Allah”. ( QS. Al-Baqarah 269)

 

13. Ilmu Sebagai Benteng dari Syubhat dan Fitnah

Karena dengan keutamaan menuntut ilmu kita dapat menjaga diri dari berbagai syubhat (kerancuan pemikiran) yang menyerang. Dengan ilmu juga kita dapat membantah argumen orang-orang yang ingin merusak agama.

Begitu banyak orang yang ingin mengaburkan keimanan dan pemahaman kita dalam agama dengan cara-cara halus. Banyak orang juga yang berani mendebat kita logika-logika mereka. Namun dengan ilmu, kita bisa membantah kesalahan logika mereka, karena sejatinya ilmu Islam itu adalah ilmu yang paling bisa diterima dengan logika.

Contohnya kalau kita berdebat dengan orang atheis tentang konsep mereka yang tidak percaya Tuhan. Kita bisa patahkan dengan konsep bahwa setiap wujud itu harus ada yang menciptakan, nggak mungkin muncul begitu aja karena konsep molekuler apalah, keghaiban apalah, teori ledakan kosmik dan sebagainya. Sebagaimana sekarang kita menciptakan sesuatu.

Pencipta kita mungkin tidak tampak secara dzahir, tapi ada. Karena di dunia ini kan materi gak selalu berwujud. Udara misalnya, kan gak bisa kita buktikan ada atau nggak, tapi ada.

Kurang lebih begitu.

 

14. Ilmu adalah Jalan Menuju Surga

Dengan ilmu kita bisa beribadah yang benar sehingga akan mengantarkan kita kepada surga Allah Subhanahu wa Ta’ala. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Barang siapa yang menempuh perjalanan untuk mencari ilmu, maka akan Allah mudahkan jalannya menuju surga.” (HR. Muslim).

Dengan ilmu kita tahu tentang adab yang baik, syariat, hukum-hukum Allah, dll.

 

15. Menjalankan Kewajiban

Jika diingat kembali bahwa wahyu pertama yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW merupakan surat Al-alaq 1-5 yang di dalamnya berisi perintah untuk membaca. Dalam hal ini tentu sangat berkaitan dengan keutamaan mencari ilmu, dimana tentunya hal ini merupakan sebuah bentuk kewajiban yang harus dijalankan oleh semua umat muslim yang ada di dunia. Dimana untuk senantiasa mencari ilmu agar memperoleh nilai nilai dan pengetahuan yang bermanfaat. Hal tersebut sebagaimana dalam firman Allah SWT berikut ini.

“Bacalah dengan (menyebut) nama Rabb-mu yang menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Rabbmulah Yang Maha Pemurah. Yang mengajar (manusia) dengan perantaran qolam (pena). Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.” (QS. Al ‘Alaq: 1-5)

 

 

 

No comments

Please leave your comment so I know you were here. Thank you for reading.